Oleh: dwihandyn | September 10, 2007

Di Manakah Rasa Itu Kini…?!

Di manakah rasa itu kini? Kenapa aku sulit sekali menemukan rasa yang dulu ku miliki. Yang selama ini bersemayam di hati, sebagai kekuatan untuk ku menjalani hari2 ku di sini. Semua t’lah berubah kini, yang ku rasakan hanyalah sepi. Apa yang terjadi dengan hati ini?

Rasa kangen ingin denger suaranya, getaran di hati saat aku mengingatnya. Senyumnya, suaranya, tatapan matanya, yang selama ini selalu menimbulkan getaran di dada. Tapi kini, aku tidak bisa merasakanya. Yang ada hanya kebisuan. Diam, ga ada suara.

Apakah rasa itu telah pergi? Di manakah rasa itu kini? Sulit sekali untuk ku bisa mengerti semua ini.


Responses

  1. rasa itu masih ada di antara jeruk dan apel kk:mrgreen:

  2. Rasa tidak akan kemana, selama masih punya lidah.:mrgreen:

  3. #almascatie
    Dan di antara jeruk dan apel itu ada almas yg baru mandi pake air cuka…
    *walah2… malah jadi asem semua rasanya*:mrgreen:

    #Mihael “D.B.” Ellinsworth
    Hehehe… tapi bukan hanya lidah yg berperan sebagai indera perasa kan….?! 🙂

    Makasih udah maen ke sini…
    Salam kenal yach… 😀

  4. Mungkin itu skenario yg anda pilih utk dijalani dalam proses mengasah roh anda 😉

    *obsesi mode=on*

  5. ini sedang membicarakan rasa cahaya bukan?😎

  6. #CY
    Yach… skenarionya terlalu rumit…
    Bukan aku yg memilih, tp emang pas dapet bagian yg kayak gini.
    *apa mungkin skenarionya tertukar ma punya’an CY yach…?!*
    Hihihihih~~~~ 😀 Jwbnya pasti ga mungkin!😉

    #danalingga
    Hihihihi~~~ yg punya rasa cahaya rek…
    Tapi ini bukan… bukan… n bukan….😀

  7. Nah.. udah baca postingan gw udah ngertikan kalau skenario yg Dwi pilih ga tertuker ama punya gw hehehe…

    Asahlah kepekaan rohmu hingga setajam samurai😉

  8. ##CY
    Iya nich… emang gini jalan yang harus gw lalui.
    Hahahaha…. kan udah gw jwb klo itu pasti ga mungkin. Kikikikikikik…….

    Harus mempersiapkan pengasah yang lebih hebat 😉

  9. Nah, kalau setiap org sudah mengerti jalan yg harus dia lalui, maka yg ada hanyalah fokus ke bagaimana melaluinya dan bukan merengek2 sama Tuhan minta jalan yg enak2. Kalo skenarionya enak2 terus kapan belajarnya.. ya kan? coba aja bandingin body org yg makan tidur dgn org yg fitness tiap hari, mana yg lebih pantas utk “cuci mata”??😀

  10. Bergelut dengan perasaan memang measyikkan yaaaa…
    tapi kadang juga melelahkaaaaan….😉

    Salam kenal.
    Kandar Ag.

  11. #CY😀
    Ya… ya… ya……
    *berusaha sambil berdo’a “Semoga Tuhan memberikan jalan yg enak2″* 😉

    #Kandar Ag
    Hehehe~~~ begitulah….
    Kadang juga membingungkan… 😉

    Salam kenal juga yach…
    Makasih udah singgah kesini… 😀

  12. Rasa itu yang nyanyi lagu, jangaaan… benci bilang cintaaaa…

    Jangggaaannn, kau lukai hati…

    Jangaannn kau…

    *dibekab*

  13. #manusiasuper
    Klo nyanyi jangan setengah2….
    Lanjutin donkkkkk…. 😉
    *mic nya dah aku siapin nich…* 😀

  14. Dalam bahasa Roma Irama, halah, “Sudah tiada baru terasa”. Kadang, setelah hilang, kita baru sadar pernah memiliki rasa itu.
    Ribet. Salam kenal ya :))

  15. #nesia
    Hehehe… Memang bener. Dan setelah tersadar, rasa itu tinggal jadi kenangan… 🙂

    Salam kenal kembali yach….
    Makasih udah mampir kesini… 😀

  16. manis asem asin…
    rame rasanya…………..
    salam kenal ya :d

  17. info yang sangat menarik, sepertinya harus dicoba🙂 , Aerilyn


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: