Oleh: dwihandyn | September 18, 2007

Kepanikan Adek Saat Pemadaman Listrik

Tadi siang pukul 12.00, tiba2 aliran listrik mati. Adek yang lagi asyik dg komputernya, teriak2 panggil aku. Sedang aku kebetulan lagi ada di toilet. Tadinya sih panggil aku karena Adek mau nunjukin ke aku tentang hasil karyanya yg baru aja selesai dia kerjakan, tapi karena aku nya kebelet, jadi ya aku pergi ke toilet dulu.

Adek terus teriak2, “Wik… Dhing tien le, kwai lai lah…” Ooo, ternyata lagi mati lampu. Adek jadi panik. Ya, Adek memang mudah panik, apalagi klo pemadaman listrik begini. Karena hidup Adek tergantung pada aliran listrik, jadi klo ga ada listrik Adek sangat takut. “Untung aja apa yg aku kerjakan tadi, semuanya dah aku simpan, tinggal mau aku tunjukin ke kamu, tiba2 listriknya mati.” Kata Adek di sela2 kepanikanya. Tapi untungnya masih ada persediaan bateray, jadi biarpun ga ada listrik, alat bantu pernafasan Adek masih bisa di pakai.

Aku bawa Adek ke kamar, lalu aku pergi ke lantai bawah tuk nanya ke satpam yg tugas hari ini. Biasanya sih klo mau ada pemadaman listrik, pasti ada pemberitahuan, tapi hari ini kok ga ada. Dan Pak Satpam bilang klo pemadaman listrik sampai pukul 5 sore. Pak Satpam nyuruh aku tuk cepat kembali ke atas selagi lift nya masih bisa di pakai, karena sebentar lagi ENGINE nya mau segera di mati’in. Hehe… Pak Satpam yg satu ini memang baik, tadinya aku turun lewat tangga karena takut ntar terkurung di dlm lift.

Sampai di rumah, aku bilang ke Adek klo jam 5 sore nanti baru ada listrik lagi. Dan aku langsung hidupin ENGINE, untung aja sekali tarik dah nyala. Aku kembali lagi ke kamar, dan aku pasang kabel yg menghubungkan antara ENGINE dan mesin bantu pernapasan, bateray, juga tempat tidur Adek (tempat tidur Adek kasurnya pakai listrik, jadi klo ga ada listrik kasurnya jadi kempes).

Baru beberapa menit, tiba2 mesin bantu pernapasan Adek mati. Yah, rusak lagi. Adek jadi tambah panik. Kebetulan di rumah mesinnya ada 2, yg 1 punya sendiri, dan yg 1 lagi di pinjami oleh sebuah badan swasta yang memang khusus membantu melayani penderita seperti Adek. Dua minggu yg lalu, mesin pernapasan itu rusak, dan beberapa hari kemudian baru di ganti. Baru di pakai 1 minggu, tepatnya hari sabtu kemarin, mesin itu mati lagi. Dan pagi tadi, petugasnya datang bawa’in mesin pernapasan lagi buat Adek. Aku belum sempat mengganti mesin itu, karena masih dipakai Adek. Jadi yang rusak kali ini adalah yang punya Adek sendiri. Yach, untungnya mesin yg baru udah di anterin tadi pagi, jadi Adek masih bisa tertolong.

Meskipun sudah ada gantinya tapi Adek tetep aja panik n takut. “Wik… Aku ga mau mati, aku masih ingin hidup. Ntar klo mesin ini mati lagi, aku ga bisa tertolong, aku ga bisa bertahan lama tuk menunggu sampai mesin yg baru datang lagi. Terus gimana? Aku ga mau begini, aku ga mau, aku ga mau….” Adek terus berteriak dlm kecemasannya. Aku juga ikutan bingung dg keadaan Adek saat ini, Aku kasihan sekali melihat kecemasan Adek. Tapi aku juga ga bisa berbuat apa2, selain menenangkannya n membantu apa saja yg di perlukan Adek. Kemudian Adek telp Pak Lik nya, kakak sepupunya, juga Pak De nya. Adek takut klo nanti mesin itu tiba2 mati, kan udah ga ada persediaan mesin lagi, karena mesin satunya baru aja mati. Klo dah begitu Adek pasti akan kesulitan bernafas, itu yg sangat Adek takutkan. Karena lepas dari alat pernapasan itu sekitar 30 menit aja, Adek dah merasa kecape’an, ga punya daya tenaga tuk bicara, n nafasnya jadi tersengal2. Akhirnya Adek telp ke kantor yg meminjamkan mesin bantu pernapasan Adek, mereka bilang klo mungkin 2 minggu lagi baru bisa kesini tuk memperbaiki mesin yg mati tadi. Habis itu, Adek baru bisa sedikit tenang. Terus aku kasih Adek makan siang, tapi dia ga punya selera makan. Cuma mau makan 3 suap nasi.

Selama pemadaman listrik, Adek hanya berbaring di ranjang sambil dengerin siaran radio. Akhirnya pukul 4.15 sore, listriknya udah nyala kembali, Adek berteriak senang “Wik…. Aku masih bisa hidup… hahaha….” Lega rasanya, senang hati ini melihat n mendengar Adek ketawa lagi. Aku bersyukur sekali, karena sampai listriknya hidup kembali, ga ada masalah dg mesin bantu pernapasan Adek.

Terima kasih Tuhan, Engkau masih melindungi Adek yang malang ini.


Responses

  1. hiks… hiks… jadi terharu… brp tahun mang umur na ? truzzz sakit apa seh ? asma ? kayaknya bukan yaaaa…

  2. Mmmm…. Adek sih udah dewasa, umurnya sekarang hampir 22 th. Tp kadang sifatnya masih kayak anak kecil (klo sama aku).
    Adek bilang klo penyakit yg dia derita ini karena ada masalah dg DNA nya. Kian hari, tubuhnya kian ga ada tenaga. Bagian tubuhnya sekarang yg bisa bergerak cuma mulut, mata, n jari tangan/kakinya. Untuk menoleh ke kanan/kiri pun, Adek ga bisa. Dadanya menonjol ke depan, perutnya melekuk ke kiri.Tangan n kakinya ga bisa di luruskan, begitu juga dg jemari tangannya. Apalagi 1 th terakhir ini, Adek ga bisa lepas dari mesin bantu pernafasannya. Alat pernafasannya hanya dilepas klo pas Adek lagi mandi (sekitar 20 mnt).

    Kasihan sekali klo melihat keadaan Adek. Apalagi Adek udah ga punya orang tua, punya 1 kakak perempuan, tapi dia sama sekali ga ada perhatian ama Adek. Mungkin karena keadaanya yg seperti ini, yang membuat aku sangat menyayangi Adek. Sehingga Adek pun kadang sangat manja sama aku. Yach, mungkin karena Adek haus akan perhatian dan kasih sayang.

    Begitulah sekilas tentang Adek
    *aduh, kok aku jadi nangis lagi ya…*

  3. Ooooo,tp adek tabah juga yaaaa… tp perawatan semacam itu kan expensive, capa yang biayain ?

  4. Hmm… ternyata kamu kerja di sana ngurusin org yg cacat ya…, bagus sekali… , rawatlah dia seolah2 adikmu sendiri. Do your best…

    Mungkin kalian berdua memang sudah ditakdirkan utk saling membantu, sambil belajar dari kehidupan. Bravo…

  5. #Ferry ZK
    Iya, mungkin ya karena udah terbiasa. Sejak usia 5 th ga merasakan kasih sayang ke2 ortu nya.
    Selain kekayaan peninggalan ke2 ortu nya, Adek setiap bulannya dapat bantuan dari pemerintah, juga dari org2 berduit yg merasa kasihan melihat keadaan Adek.

    #CY
    He eh…. Dia udah jadi adik aku, karena kebetulan aku ga punya adik di rumah. 😀

    Iya, mungkin ini salah satu bagian dari mengasah roh 😉

  6. semoga adek cepet baek,
    dan semoga PLN cepet insyap
    salam kenal🙂

  7. ooo IC, jd cuma ber-2 aja yaaa

    yang tabah yaaaa….

  8. #warmorning
    Makasih, aku juga sangat berharap Adek bisa hidup normal seperti yg lainnya. Semoga Tuhan memberikan keajaiban itu pada Adek.
    Hehehe… PLN kayaknya ga ngerti bahasa insyap 😉

    Salam kenal juga yach…
    Makasih udah maen kesini… 😀

    #Ferry ZK
    Ber-3 sama Ama nya Adek.
    He eh, makasih yach…. 😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: