Oleh: dwihandyn | November 15, 2007

Kado Buat Adek

Akhirnya terlintas di pikiran aku, setelah sekian hari cari2 barang untuk hadiah ulang tahun Adek. Sebelumnya bingung juga, aku mau kasih kado apa buat Adek. Tadi pagi baru kepikiran, yach…, sekarang khan udah musim dingin, jadi aku belikan aja Adek baju hangat. Karena selama aku disini, ga ada yg beli’in baju buat Adek. Paman2-nya n saudara lainnya, juga kakak satu2-nya Adek, kayaknya ga begitu perhati’in soal ini. Padahal baju2 Adek udah lusuh semua. Pernah sekali ketika memasuki musim panas tahun ini, pamannya bertanya, “Apakah mau dibelikan baju baru?” Ya, tentu aja Adek bilang, “Ga perlu.” Adek pasti sungkan n malu untuk bilang “iya.” Buktinya ketika aku diam2 beli’in baju buat dia, Adek seneng banget.

Yang lebih membuat aku kasihan lagi ma Adek, di ulang tahunnya yg tahun lalu, ga ada seorangpun dari anggota keluarganya yg inget akan hari ultahnya. Adek sangat sedih sekali waktu itu, dia merasa bahwa dia sepertinya sedang hidup sendiri. Ga ada perhatian, n juga ga ada kasih sayang dari keluarganya. Adek memang sengaja ga ngingetin mereka tantang hari ultahnya, karena yg dulu2, Adek terus2-an ngingetin mereka menjelang hari ultahnya. Dan ternyata, jika Adek diam, merekapun juga diam, ga ingat sama sekali. Adek sebenernya ga minta suatu hadiah apapun dari mereka, Adek cuma ingin disaat hari ultahnya, ada kue ulang tahun (walaupun dg ukuran kue yg paling kecil) n ucapan ultah untuknya. Itu udah lebih dari cukup untuk membuat hati Adek bahagia. Tapi yach, kenyataan ga seindah harapan Adek. Tahun lalu cuma ada 2 orang yg kasih hadiah n ucapan selamat ultah ke Adek, aku n seorang temennya yg datang kesini dg membawa kue ulang tahun buat Adek. Dan untuk tahun ini, semoga dari anggota keluarganya ada yg inget akan hari ultah Adek.

 Sedikit percakapanku kemarin siang dg Adek,

Aku     : “Sebentar lagi Adek khan ulang tahun, Adek mau hadiah apa dari aku?”
Adek   : “Ga mau. Kamu ga perlu kasih hadiah ultah buat aku.”
Aku     : “Lha emang kenapa? Ga pa2 kok, Adek bilang aja, Adek lagi pengen apa?”
Adek   : “Ga perlu lah. Karena saat kamu ultah nanti, aku ga bisa kasih kamu apa2. Jadi kamu juga ga perlu kasih hadiah buat aku.”

Yach, begitulah Adek. Merasa klo dirinya ga bisa kasih sesuatu ke orang laen, merasa klo dirinya selalu merepotkan orang laen, jadi dia pun enggan untuk meminta sesuatu apalagi yg ada kaitannya dg duit.

Pagi tadi, aku pergi ke toko baju untuk beli baju hangat buat hadiah ultahnya Adek. Setelah puter2 n lihat2, akhirnya aku menemukan satu buah switer POLO yg aku rasa cocok buat Adek. Harganya pun ga terlalu mahal, n juga ga terlalu murah, NT790. Aku rasa udah cukup pantaslah buat kado ultahnya Adek. Sampai dirumah, Adek melihat apa yg sedang aku bawa,

Adek  : “Kamu beli apa Wik? Coba aku lihat bungkusnya.”
Aku    : “Ooo…”
Adek  : “Ha~, kamu pemborosan lagi ya?”
Aku    : “Bukan buat aku, ini aku beli buat Adek. Sebagai kado ultah Adek nanti.”
Adek  : “Ini dalamnya baju khan? Boleh aku lihat?”
Aku    : “Ga boleh, nanti aja saat hari ultah Adek, baru aku kasih lihat.”
Adek  : “Ga mau, aku maunya lihat sekarang. Ga ada bedanya lah Wik, nanti ato sekarang sama aja. Pokoknya aku mau lihat sekarang, aku ga mau nunggu nanti ato kapanlah. Ayolah Wik, cepet kasih lihat ke aku, n . . . “

Adek terus merengek kayak anak kecil. Dan akhirnya, aku keluarin juga baju itu dari dalam tas, n aku perlihatkan ke Adek.

Aku    : “Nich~ Adek lihat… Gimana?”
Adek  : Wah~ bagus banget…. aku suka, aku suka. Warna n modelnya aku sangat suka.”
Aku    : “Baguslah klo Adek menyukainya.”
Adek  : “Hah~ NT790. Mahal amat Wik, ngapain kamu beli baju mahal2 hanya buat aku.?!”

Oooh…, ternyata Adek melihat tulisan harga yg masih tergantung di baju itu.

Aku    : “Ga koq, ini ga terlalu mahal. Adek ga perlu mikir harganya, yg penting Adek suka, yach…”
Adek  : “Selama ini, aku ga pernah pake baju mahal, paling mahal harganya NT390, itupun cuma sekali.  Ntar habis mandi langsung pake ya?”
Aku    : “Ya ga bisa lah, kan belum dicuci. Ntar aku cuci dulu, besuk baru di pake ya?”
Adek  : “Ga mau. Aku maunya hari ini. Aku ingin ngerasa’in pake baju baru yg belum dicuci, klo udah dicuci bukan baju baru lagi namanya, n . . . “
Aku    : “Ya udahlah ntar aku kasih pake ya, Adek jangan terus ngomel gitu donk….”

Akhirnya, aku juga yg ngalah. Dan sehabis mandi tadi sore, aku kasih Adek pake baju itu. Yach…, hari ultahnya belum tiba, tapi kado ultahnya udah di pake duluan. Hehehe…. Adek…Adek….😀


Responses

  1. ah, selamat ulang tahun buat Adek ya?😉

  2. #Swiwi™
    Iya Non… ntar aku sampaikan ke Adek.
    Thanks yach😀

  3. Salam kenal… (salaman dulu …)
    buat Adek Selamat Ulang Tahun ya.. semoga selalu dilimpahi berkat Tuhan.

  4. “Ga koq, ini ga terlalu mahal. Adek ga perlu mikir harganya, yg penting Adek suka, yach…”

    Ada sebuah hal yang lebih mahal bahkan tidak ternilai yang diterima Adek dari Dwi, ….. perhatian😀

  5. MEt ultah buat adek yang tersayang bagi kakanya…. contoh persahbatan lahir batin antara kaka dan adek…🙂

  6. #Qutilang
    Salam kenal juga… (salaman yach…)
    Ya, ntar aku sampaikan ke Adek… makasih yach…

    Btw, makasih udah singgah…😀

    #Sigid
    Yaaa…, karena aku ga bisa kasih yg lebih buat Adek Kak… Aku hanya menjalankan apa yg menjadi kwajiban aku…😀

    #Kurtubi
    Makasih Pak… ntar aku sampaikan ke Adek…😀

  7. ang adx kagen sama abg
    “ nah gmn kt k tm d mdn nantik mlm
    yyy adx kagnnnnn kl
    sama ang

    ohya perjanjian kt

  8. dlm inkatan trsbt bng


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: